MENITI SENJA....

aku hanya hamba,menanti alam yang gelita,namun bagilah peluang untukku bersuara.

Thursday, April 16, 2009

oh ayah..oh ibu



Entah apa mimpinya aku bila tiba-tiba terdetik di hatiku untuk menatap album lama itu. laman demi laman kutatap album itu...sehinggalah tanganku terhenti pada beberapa keping foto yang menunjukan gelagat beberapa orang kanak-kanak. Lagaknya seusia dua atau tiga tahun usia mereka, teka hatiku . Kelihatan juga seorang ibu begitu ceria melayani karenah mereka dan seorang ayah yang begitu mesra mendukung seorang bayi lelaki.

Aku amati lagi foto itu. Bayi itu comel sekali, bulat mata dan hitam lebat rambutnya. Siapa dia si bayi itu? Ah!!....sudah agak lama aku tidak berjiwa sentimental. Lama sudah aku melupakan untuk menghargai hati dan perasaan ibu dan ayah. Aku sudah tidak nampak kasih sayang mereka. Butakah aku?. Aku juga sudah tidak dapat mendengar dan menilai butir tutur nasihat mereka. Tulikah aku?.


Nostalgia lama ligat menggamit sedikit kekesalan di hatiku. Berperang antara perasaan menyesal dan degilku untuk menilai keterlanjuran perangaiku. Mengapa aku??? Ya… tidak ada apa-apa dengan diriku disebabkan oleh ayah dan ibuku. Semuanya kerana perbuatanku sendiri , kejahilanku sendiri, kebencian hatiku rupa-rupanya memakan diriku jua.

" Ibu menyayangimu melebihi harta benda yang ibu miliki. Walaupun segala-galanya telah tiada, sedikit pun tidak mengurangkan kasih ibu terhadapmu Afifi". Luah ibu tanpa berselindung lagi. aku tersangat tahu ibu terluka dengan pebuatanku mengambil barang kemasnya, tetapi aku tersangat hairan, bila ibu kelihatan tersangat tenang. Sangkaku aku akan dibalun separuh mati.

"Oh...ibu....Afifi nakal, Afifi jahat, namun Afifi tidak berdaya untuk memohon ampun dan maaf darimu ibu. Egoku melangit tinggi. Bukan sekali, bahkan berpuluh-puluh kali aku menyakiti perasaan ibu dan ayah. " Afifi, walau menggunung tinggi kasih dan sayang ibu terhadapmu , jika Afifi sendiri tidak menyayangi diri Afifi, tiada gunanya, Afifi.". kata-kata itu ada kebenarannya.


Tetapi, teramat sukar untukku kembali menjadi manusia normal seperti dahulu. Aku seolah-olah dikepung , dikurung di dalam suatu citarasa yang amat payah untukku berlari keluar. aku merasakan semua orang tidak memahami naluri dan perasaanku.


Ketagihku untuk hidup bebas lepas amat payah untukku ubah, sedikit iman di hatiku membuatkan aku solat juga walau selalu ponteng beberapa waktu. Oh tuhan!, begitu mudahnya manusia seperti aku ini tergoda dengan gamitan syurga dunia!.
" Ibu sangat berharap kau kembali mengenali dirimu". Kata-kata ibu mengandungi makna yang mendalam.


Ya....semenjak termakan hasutan kawan-kawan, aku sudah bertukar watak. Akulah hero ponteng sekolah, berambut punk, berseluar ketat di kenting, 'trade mark' aku yang pada anggapanku terbaik fesyennya. Dirotan, diberi pelbagai amaran, "peduli apa aku", Itulah kata hatiku.


" Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian" sms berunsur nasihat bertalu-talu menerpa telefon bimbitku . Tidak pernah sekalipun sms dari ibu dan ayahku bertanyakan soal makan minumku . Setiap waktu solat, sms ibu bertanyakan adakah aku akan bersolat, sudah solat atau belum?.


" Seluruh penghuni langit dan bumi mengutuk orang yang tidak solat". Pesanan ibu memasuki otak pesanan telefon ku.

Sehingglah kepada satu sms yang membawa sedikit keinsafan di hatiku. Waktu itu, waktu untuk solat maghrib, aku tanpa apa-apa faedah pun masih melepak bersama kawan-kawanku di taman perumahan.


" suka benarlah syaitan dapat kawan macam kau orang ni!". Benarkah aku macam syaitan?, ya, syaitan menghasut manusia agar jangan bersolat. Bila tidak menunaikan solat, maka runtuh dan patahlah tiang agama itu. Apa lagi yang tinggal?? sedang urat dan nadi itu di bawah pengawalan Ilahi. Bila Allah mahu ia dihentikan maka akan berhentilah denyutan itu dan tiada lagi hembusan dan sedupan nafas di dada manusia.


" Oh......aku takut. aku takut pada nerakaMu!" aku tidak ada apa-apa bekalan lagi untukku bawa menghadapMu Ya Rabbi! " berilah aku sedikit masa. Aku ingin memohon maaf dari ibu dan ayah. aku banyak berdosa." hatiku merintih pilu. Mungkinkah hidayah-Mu Ya Allah, telah tiba, mengetuk pintu hatiku?


" Sampai bila lagi aku harus begini? Ya...foto bayi itu adalah aku. Aku yang dilahirkan oleh ibu setelah mengandungkan aku sembilan bulan sepuluh hari, dengan jerih perih melahirkan aku. Aku membandingkan tubuh kecilku saat itu. Kini aku telah remaja. Aku terlupa dari sekecil itu ibu dan ayah membelaku, tiba-tiba bila menjadi sebesar dan setinggi begini, aku menderhakai mereka.

" Ya Allah, ampunkanlah aku, rahmatilah aku, janganlah kau sesatkan aku bersama golongan yang sesat". Aku ingin kembali kepada fitrah asalku, bersih daripada noda dan dosa...sebersih bayi di dukungan ayahku itu........."

Labels:

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home